TEPAS Darah Kraton Yogyakarta

Posted on November 22, 2008. Filed under: Dalem Tepas Darah, Kraton Yogyakarta, Mataram Yogyakarta | Tag:, , , , , |

Tepas Darah Dalem Dibuka Kembali

Abdi Dalem Keraton Diberhentikan

Source: http://www.kompas.com, and posted by Cakra Prabu Krisna

Yogyakarta, Kompas – Lima abdi dalem yang sebelumnya bertugas di Tepas Darah Dalem Keraton Ngayogyakarta diberhentikan sejak 8 Januari lalu. Selanjutnya, mereka masuk dalam golongan abdi dalem miji tumpuk atau dinon-job-kan. Sebagai ganti ditunjuk empat abdi dalem baru yang melaksanakan tugas mulai Kamis (8/3). Mereka akan mendukung dua abdi dalem lainnya yang tetap dipertahankan karena dianggap konsisten dalam membawa visi.

Hal tersebut diungkapkan oleh Penghageng Kawedanan Hageng Panitrapura Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat Gusti Bendara Pangeran Harya (GBPH) Haji Joyokusumo, Kamis sore. Ia mengumumkan hal tersebut bersamaan dengan dibukanya kembali Tepas Darah Dalem yang selama dua bulan ditutup guna pembenahan. Tepas Darah Dalem adalah sebuah unit kerja di dalam Keraton Ngayogyakarta yang memiliki dua tugas. Pertama ialah menyimpan Buku Induk dari seluruh silsilah keturunan para Ngarso Dalem Noto sejak masa Hamengku Buwono (HB) I sampai HB X. Di tempat itu juga bisa ditelusuri silsilah sejak zaman Empu Sendok, Majapahit, Demak Bintoro, Pajang, Mataram, hingga Ngayogyakarta Hadiningrat.

Unit itu dibenahi lantaran sebelumnya tidak ada kepastian atau transparansi perihal penerbitan kekancingan, baik mengenai tarif, keuangan, dan prosedur administrasi lain. “Abdi dalem diberhentikan karena jelas-jelas bertindak tidak sesuai pranata. Mereka dimasukkan dalam abdi dalem golongan miji tumpuk, artinya non-job, status abdi dalem ada namun tidak ada pekerjaan. Tidak dapat gaji,” kata Joyokusumo, yang mengaku keputusan itu diambil setelah pihaknya mendapatkan Dawuh Dalem dari Sultan bernomor 003/DD/III-2007 tertanggal 6 Maret. Abdi dalem yang tetap dipertahankan adalah Kanjeng Raden Tumenggung (KRT) Harsodiningrat sebagai pengageng dan Raden Wedono (RW) Murtiwandowo sebagai pelaksana bendahara. Karena masih dalam masa konsolidasi, mereka dibantu tiga abdi dalem lain.

Selain pergantian abdi dalem yang bertugas, dilakukan pula penataan kembali Tepas Darah Dalem secara organisatoris. “Kemudian ditata kembali peraturan, mulai dari penuwunan, proses, sampai keluarnya kekancingan,” ujar Joyokusumo. Selebaran Pada kesempatan ini Joyokusumo membantah selebaran yang berisi bahwa pihak keraton mengimbau masyarakat untuk membuat sesaji guna menolak bencana. Yang benar adalah adanya pangandika Sultan yang merasa prihatin dengan musibah kerap terjadi selama ini. Sultan meminta masyarakat bersabar dan banyak berdoa menurut caranya masing-masing. (WER). Sumber: http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0703/10/jogja/1034691.htm_Sabtu 10 Maret 2007.

Baca Pos Lengkap | Make a Comment ( 1 so far )

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.